Tag: Milan

Akan menghadapi Man United di Liga Europa, Milan lebih termotivasi

Akan menghadapi Man United di Liga Europa, Milan lebih termotivasi

Gilabola.com – AC Milan menurut pelatih mereka, Stefano Pioli semakin termotivasi setelah mengetahui bahwa mereka akan menghadapi Manchester United karena tim Liga Inggris merupakan unggulan teratas di Liga Europa.

Setelah berjuang meloloskan diri dari Red Star Belgrade di Liga Europa, AC Milan akan menghadapi lawan yang semakin sulit. Lewat hasil pengundian yang dilakukan pada Jumat (26/02), Rossoneri dipastikan harus menghadapi raksasa Liga Inggris, Manchester United di babak 16 besar.

Dengan performa yang menurun, sepertinya skuad Merah Hitam akan kesulitan melewati rintangan tim asuhan Ole Gunnar Solskjaer. Namun, Pioli sendiri justru merasa berhadapan dengan United justru akan memberikan motivasi yang lebih bagi punggawa Milan tersebut, karena mereka akan menghadapi favorit kuat untuk memenangkan kompetisi.

Kepada ANSA, Pioli mengatakan bahwa pertandingan melawan Man United merupakan pertandingan yang sangat istimewa mengingat sejarah kedua tim. Menghadapi tim yang memang akan lebih diunggulkan disebut-sebut mampu memacu punggawa skuad Merah Hitam untuk bisa membuktikan kemampuannya di lapangan.

United sendiri sebenarnya sudah mengalami situasi yang dialami Milan dalam beberapa pertandingan terakhir. Namun, sejauh ini tampaknya tim yang bermarkas di stadion Old Trafford telah melakukan cukup banyak hal untuk melewati masa-masa sulit mereka dan mulai tampil lebih baik.

Pasukan Merah dan Hitam sendiri harus segera mencari permainan atau setidaknya memiliki kepercayaan diri kembali, agar memiliki peluang lebih besar untuk lolos. Performa skuad Merah Hitam dalam empat laga terakhirnya di semua kompetisi terlihat mengkhawatirkan, namun masih ada cukup waktu bagi mereka untuk membalikkan keadaan kembali.

Pertemuan kedua tim besar sebenarnya lebih sering terjadi di Liga Champions, dengan Milan sebenarnya memiliki catatan pertemuan yang sedikit lebih baik. Namun di pertemuan terakhir, Man United justru menang dengan memetik kemenangan 4-0 atas Rossoneri dalam laga yang berlangsung di Old Trafford.

Pioli Ingingkan Dua Hal dari Pemain Milan untuk Bisa Bangkit

Pioli Ingingkan Dua Hal dari Pemain Milan untuk Bisa Bangkit

Gilabola.com – Pelatih AC Milan, Stefano Pioli mengungkapkan bahwa untuk bisa memulai lagi dan bangkit setelah kekalahan telak dari Inter Milan, para pemainnya harus memiliki ritme serta konsistensi.

Setelah sempat menjadi pemimpin klasemen sementara Serie A hingga awal Februari, AC Milan kini harus puas berada di posisi ke dua dan tertinggal empat angka dari rival sekota mereka, Inter Milan. Kekalahan telak 3-0 dari tim asuhan Antonio Conte pada akhir pekan lalu seakan menjadi puncak dari hasil mengecewakan yang dialami I Rossoneri pada dua laga sebelumnya.

Dengan kekalahan dari Inter, maka Milan kini praktis belum mampu meraih kemenagan pada tiga laga terakhir mereka di semua kompetisi. Situasi yang sangat jarang terjadi pada anak asuh Stefano Pioli semenjak kebangkitan mereka pada awal tahun 2020, terutama setelah lock down berakhir.

Berada dalam situasi yang bisa dibilang cukup sulit, pelatih skuad Merah Hitam, Stefano Pioli masih optimis bahwa para pemainnya benar-benar bisa bangkit dan kembali bermain seperti sebelumnya. Namun, untuk bisa memulai kebangkitan mereka, mereka harus kembali mengawali semuanya dengan ritme serta konsistensi karena dual hal tersebut sangat penting bagi Milan.

Berita Terkini:
Sempat Hilang Ingatan, Striker Napoli asal Nigeria Baru Bisa Kembali Awal Maret
Pioli Ingingkan Dua Hal dari Pemain Milan untuk Bisa Bangkit
Kembali ke Newcastle? Rafa Benitez Malah Berharap Balik Liverpool
Roma Diminta Hanya Fokus Di Liga Europa dan Tidak Pikirkan Milan

Sang pelatih sendiri merasa yakin dengan para pemainnya, karena mereka masih memperlihatkan motivasi tinggi dan keinginan untuk bisa kembali bermain pada level tinggi seperi beberapa minggu lalu. Untuk lebih memotivasi anak asuhnya Pioli menyebut bahwa musim ini masih tersisa 90 hari lagi, dan hari-hari tersebut sangatlah penting bagi mereka.

Sebelum memikirkan kembali mengenai Serie A, Milan memiliki kesempatan untuk bangkit pada tengah pekan ini saat mereka kembali bertemu dengan Red Star Belgrade di Liga Europa. Bermain imbang 2-2 di laga tandang pada pertemuan pertama, secara teknis I Rossoneri memang memiliki sedikit keuntungan, tetapi mereka tetap harus memastikan untuk lolos di lapangan hijau.

Menurut Pioli, timnya harus bermain dengan kualitas tinggi jika mereka memang ingin lolos dari hadangan Red Star. Sang pelatih sendiri tidak ingin terlalu banyak bicara mengenai persiapan mereka, karena Milan harus membuktikan diri di lapangan.

Ingin Bantu Inter, Pelatih Red Star Berharap Buat Milan Lelah

Ingin Bantu Inter, Pelatih Red Star Berharap Buat Milan Lelah

Gilabola.com – Pelatih Red Star Belgrade yang juga merupakan mantan pemain Inter Milan, Dejan Stankovic ingin membantu tim asuhan Antonio Conte dengan membuat AC Milan lelah di laga Liga Europa.

Pernah menjadi punggawa Inter Milan, pelatih Red Star Belgrade, Dejan Stankovic ternyata tetap memiliki perasaan spesial bagi anak asuh dari Antonio Conte. Stankovic yang masih tetap mendukung bekas klubnya ternyata berharap bisa membantu mereka menjelang partai derby Milano pada akhir pekan nanti.

Cara dari Stankovic memberikan bantuannya tentu tidak secara langsung melainkan melalui klub yang dilatihnya saat ini, yakni Red Star. Tim asal Serbia tersebut akan bertemu dengan AC Milan pada laga Liga Europa pada tengah pekan ini di kandang sendiri.

Berbicara kepada media melalui konferensi pers yang dikutip oleh Football italia, Stankovic sebenarnya tetap lebih fokus terhadap timnya sendiri dan ingin agar mereka memang bisa mengalahkan Milan. Tetapi jika memang ada bantuan yang bisa dia berikan bagi I Nerazzurri adalah agar Red Star bisa membuat tim asuhan Stefano Pioli kelelahan pada laga tengah pekan sehingga tidak dalam kondisi terbaik saat berlaga di derby nantinya.

Berita Terkini:
Ingin Bantu Inter, Pelatih Red Star Berharap Buat Milan Lelah
Milan Diminta Lupakan Kekalahan Lawan Spezia dan Fokus di Dua Laga Penting
Thomas Tuchel Bawa Kabar Buruk Bagi Dua Bintang Chelsea
Juventus Diprediksi Akan Tampil Agresif Saat Hadapi Porto

Stankovic sendiri tidak terlalu khawatir dengan Inter, karena kini mereka sudah bisa menentukan sendiri masa depan mereka karena berhasil unggul satu poin dari Milan pada klasemen sementara. Meskipun kompetisi masih panjang, tapi setidaknya skuad Biru Hitam menjadi pimpinan dan akan bisa menentukan apa yang akan terjadi pada diri mereka sendiri pada sisa musim ini.

Sementara untuk Red Star sendiri, Stankovic merasa anak asuhnya sekarang berada dalam kondisi yang siap tempur, terutama setelah berhasil memenangkan dua laga terakhir. Namun, sang taktisi cukup sadar bahwa lawan yang mereka hadapi sangat tangguh karena memiliki pelatih bagus serta pemain-pemain berkualitas seperti Zlatan Ibrahimovic, Rafael Leao, Hakan Calhanoglu, Frank Kessie ataupun Theo Hernandez.

Hernandez sendiri sepertinya cukup menarik perhatian lebih dari Stankovic, karena merasa bek sayap tersebut sangat mirip dengan mantan rekan dari sang pelatih saat masih bermain untuk Inter, Maicon. Mantan gelandang tangguh dimasanya itu tentunya akan berusaha mengantisipasi para punggawa penting dari Milan untuk memudahkan kerja Red Star.

 

Bek Andalan Milan Asal Italia Bisa Tetap Absen di Liga Europa

Bek Andalan Milan Asal Italia Bisa Tetap Absen di Liga Europa

Gilabola.com – Bek andalan AC Milan asal Italia, Davide Calabria kabarnya masih tetap bakal absen membela klubnya pada laga Liga Europa tengah pekan nanti saat menghadapi Red Star Belgrade.

Meskipun sudah absen membela AC Milan saat timnya harus menelan kekalahan lawan Spezia pada laga Serie A akhir pekan kemarin, Davide Calabria kabarnya masih tidak bisa membela timnya lagi tengah pekan nanti. Sang pemain disebut tidak akan bisa memperkuat skuad asuhan Stefano Pioli saat mereka menjalani leg pertama di Liga Europa menghadapi Red Star Belgrade.

Calabria sendiri sebenarnya harus absen membela Milan melawan Spezia karena faktor akumulasi kartu yang diterimanya. Jadi secara teknis dia akan bisa membela timnya di luar laga tersebut, termasuk saat menghadapi Red Star.

Namun, menurut pemberitaan dari Tuttosport dan juga Football Italia, sang pemain sendiri ternyata beberapa hari terakhir juga sedang mengalami kendala fisik. Memang kondisinya tidak terlalu serius, tetapi Pioli bisa saja kembali mengistirahatkan sang pemain mengingat akhir pekan nanti Milan harus menghadapi Inter Milan di lanjutan Serie A.

Berita Terkini:
Tampil Cemerlang, Bintang Lini Belakang Spezia Jadi Incaran Napoli dan Atalanta
Bek Andalan Milan Asal Italia Bisa Tetap Absen di Liga Europa
Madrid Bisa Hadapi Atalanta Tanpa Bek Kanan Andalannya
Napoli Kehilangan Bintangnya Asal Meksiko Hingga Satu Bulan

Tidak ingin berspekulasi dengan kondisi dari Calabria yang musim ini menjadi andalan utama Milan di sektor bek kanan, sang pemain memang sangat mungking bakal absen lagi pada tengah pekan nanti. Pemain timnas Italia itu sebenarnya juga tidak terlalu akrab dengan Liga Europa musim ini, karena barus sekali tampil pada babak penyisihan grup dari kompetisi tersebut.

Bek kanan hasil didikan akademi Milan itu lebih sering menjadi pilihan pertama di Serie A, sementara saat berlaga pada Liga Europa skuad Merah Hitam lebih sering memainkan Diogo Dalot. Permasalahannya, penampilan Dalot saat menghadapi Spezia mendapatkan kritik tajam karena memang dia kurang baik dalam bertahan pada pertandingan yang membuat I Rossoneri harus kehilangan posisi puncak mereka di klasemen sementara.

Secara teknis memang absennya Calabria di Liga Europa bukan menjadi kejutan bagi Milan, tetapi kemampuannya mengisi posisi bek kanan bisa menjadi jaminan jika tim besutan Pioli ingin rasa aman di sektor tersebut. Namun, dengan jadwal padat dan juga calon lawan di Serie A, sepertinya lebih aman jika sang pemain kembali diberikan istirahat agar kembali bugar.

Inter Milan Pede Lolos ke Final Coppa Italia

Inter Milan Pede Lolos ke Final Coppa Italia

Gilabola.com – Julio Cruz meyakini Inter Milan bisa mengatasi Juventus di semifinal leg kedua Coppa Italia pada Rabu (10/2) dini hari WIB.

Diketahui, tim asuhan Antonio Conte di leg pertama harus menyerah 2-1 kala bermain di Giuseppe Meazza. Klub papan atas Liga Italia tersebut sejatinya unggul lebih dulu lewat Lautaro Martinez.

Namun, di pertengahan laga babak pertama gawang Inter Milan harus kebobolan melalui dua gol Cristiano Ronaldo di mana salah satunya berasal dari titik putih.

Walau pertandingan semifinal leg kedua Coppa Italia melawan Juventus akan berlangsung di Allianz Stadium, tetapi Julio Cruz tetap yakin klub yang pernah dibelanya bisa memberikan kejutan.

Berita Terkini:
Barcelona Tanpa Empat Bintang di Kandang Sevilla
Manchester City Diam-diam Segera Memulai Pembicaraan dengan Messi
Inter Milan Pede Lolos ke Final Coppa Italia
Prediksi Real Madrid vs Getafe, Zidane Khawatirkan Skuad yang Pincang

Berbicara kepada La Gazzetta dello Sport, mantan striker Inter Milan itu mengatakan laga kontra Juventus tidak akan mudah. Kendati demikian, ia sangat optimis anak asuh Antonio Conte bisa lolos ke partai final Coppa Italia.

Menurutnya, Nerazzurri akan tampil habis-habisan di laga nanti. Pasalnya, mereka sudah lama tidak memenangkan trofi dan musim ini adalah waktu yang tepat untuk mewujudkannya.

Usai membahas laga leg kedua Coppa Italia, Julio Cruz juga memuji duo pemain lini depan Inter Milan yakni Romelu Lukaku dan Lautaro Martinez. Baginya, kedua pemain tersebut membuat kemintraan yang bagus.

Julio Cruz mengakui tak begitu mengenal sosok Romelu Lukaku, namun ia kagum dengan sang striker karena berhasil tampil mengesankan bermain di Liga Italia. Sedangkan untuk Lautaro Martinez ia tak meragukan kualitasnya dan ia menilai pemain internasional Argentina tersebut hanya perlu beradaptasi dengan Inter.

Sebagai informasi, kubu Inter Milan agar bisa lolos ke final Coppa Italia perlu mencetak dua gol dan tak boleh kebobolan.

Hasil Coppa Italia: Dua gol Ronaldo mengantarkan Juventus memenangi leg pertama semifinal melawan Inter Milan

Hasil Coppa Italia: Dua gol Ronaldo mengantarkan Juventus memenangi leg pertama semifinal melawan Inter Milan

Gilabola.com – Sudah hendak menginjak usia 36 pada Jumat (5/2), Cristiano Ronaldo masih bisa mencetak dua gol ke gawang Inter Milan untuk membawa Juventus menang 1-2 pada leg pertama semifinal Coppa Italia, Rabu (3/2). ) di San Siro. Leg kedua akan berlangsung Rabu (10/2) depan.

Juventus unggul 1-2 dari leg pertama semifinal Coppa Italia berkat dua gol pemain mereka yang sebentar lagi akan berusia 36 tahun, Cristiano Ronaldo. Tim asuhan Andrea Pirlo menunjukkan kelemahan mereka saat kebobolan gol pada menit kesembilan, namun berhasil bangkit kembali dengan dua gol dari bintang Portugal itu.

Inter gagal mempertahankan keunggulan melalui gol Lautaro Martinez pada menit ke-9 karena para pemain bertahan Juventus saling menunggu. Alexis Sanchez memasukkan bola ke depan sebelum memasukkan Nicolo Barella, yang mengirim umpan silang ke Lautaro Martinez. Matthijs de Ligt gagal menjaga pemain Argentina itu, kalah dengan cepat.

Tapi jika Anda memiliki kemewahan melihat rekaman gol Lautaro, itu akan melihat kesalahan dari dua pemain Bianconeri lainnya. Yang pertama adalah Merih Demiral, yang berhasil mencegat dribbling Alexis Sanchez dan tidak berusaha cukup keras untuk menghentikan umpan silang Barella. Mungkin kelelahan karena lari pemain Turki itu sepertinya melambat. Pemain lain yang harus disalahkan atas Juventus & # 39; gol kebobolan adalah Alex Sandro, yang tampak seolah-olah akan menghentikan Barella tetapi mengabaikannya setelah melihat Demiral bergerak di sisinya.

Berita terbaru:
David Luiz & Jan Bednarek Dibela Atasan Man Utd, Sebut Mereka Tak Pantas Dapat Kartu Merah
Mikel Arteta Kecam Keputusan Wasit Terkait Kartu Merah David Luiz, Bela Aksi Bernd Leno
Berhasil Balas Dendam untuk Inter Milan, Andrea Pirlo: Inilah Juventus Sejati!
Ole Gunnar Solskjaer Menjelaskan Alasan Menarik Edinson Cavani Saat Jeda Babak Pertama

Dua gol Cristiano Ronaldo dilewati Juventus

Hanya dalam waktu 15 menit sejak gol Lautaro, Ronaldo berhasil menyamakan kedudukan melalui titik penalti setelah Ashley Young menjatuhkan Juan Cuadrado saat kedua pemain berebut mencari posisi di depan gawang Samir Handanovic. Dan 20 menit kemudian eks penyerang Real Madrid itu mencetak gol keduanya.

Gol kebobolan kedua Nerazzurri datang dari kesalahan Alessandro Bastoni yang mencoba mengecoh Ronaldo saat keduanya terlibat perebutan bola, menyusul backpass ceroboh oleh Milan Skriniar dan kesalahpahaman antara kiper Samir Handanovic dan Bastoni. Pergerakan pemain jersey No 95 berhasil dibaca oleh CR7 yang mencuri bola dan mengirimkannya ke gawang Inter yang kosong.

Antonio Conte berusaha menyelamatkan peruntungan timnya dengan mendatangkan Ivan Perisic dan Christian Eriksen masing-masing pada menit ke-66 dan 72 untuk menggantikan Ashley Young dan Arturo Vidal, serta dua pergantian lainnya empat menit sebelum peluit panjang – yang terasa terasa. sia-sia karena sudah terlambat. .

Tidak ada lagi gol setelah itu. Juventus berhasil memenangi leg pertama semifinal Coppa Italia di kandang Inter dengan skor 1-2 berkat dua gol Ronaldo. Sisi Antonio Conte kurang dominan tetapi sebenarnya mencatat lebih banyak peluang (11: 6) dan lebih banyak tembakan tepat sasaran (5: 4). Meski penampilan buruk Gianluigi Buffon untuk gol Lautaro Martinez, ia masih bisa melakukan empat penyelamatan lain yang membuat gawang La Vecchia Signora tidak kebobolan lebih banyak.

Transfer Kejutan Juventus, Milan, Inter, Real Madrid, Barcelona, Bayern Munchen Pada Hari Terakhir

Transfer Kejutan Juventus, Milan, Inter, Real Madrid, Barcelona, Bayern Munchen Pada Hari Terakhir

Gilabola.com – Tidak banyak aktivitas transfer skuad Andrea Pirlo pada jendela transfer Januari 2021. Juventus hanya mendatangkan Marley Ake dari Marseille dan Nicolo Rovella dari Genoa serta melepas sejumlah nama, dengan figur yang paling terkenal adalah Sami Khedira ke Hertha Berlin secara bebas transfer dan Daniel Rugani ke Cagliari dengan skema pinjaman.

UPDATE TRANSFER AC MILAN

AC Milan mendatangkan tiga pemain baru, yaitu Mario Mandzukic secara gratis, Fikayo Tomori dalam skema pinjaman dari Chelsea dan Soualiho Meite dari Torino, juga pinjaman. Beberapa nama dilepas ke klub lain, dengan dua nama paling akrab di telinga adalah Leo Duarte ke Istanbul Basaksehir, serta Mateo Mussachio ke Lazio secara bebas transfer.

UPDATE TRANSFER INTER

Satu-satunya aktivitas transfer Inter Milan adalah melepas Radja Nainggolan ke Cagliari dalam skema pinjaman. Dengan demikian Cagliari kedatangan dua pemain dengan reputasi bagus. Selain Nainggolan, juga Daniel Rugani dari Juventus.

UPDATE TRANSFER ROMA

Dua pemain yang keluar dari Stadio Olimpico adalah Stephan El Shaarawy ke Shanghai Shenhua secara gratis. Dan Bryan Reynolds ke FC Dallas, sebagai pinjaman.

Berita Terkini:
Bek Muda Asal Amerika Serikat Beberkan Alasan Pilih Roma Ketimbang Juventus
Jilat Ludah Sendiri, Napoli Ingin Kembali Pekerjakan Bos Penghianat & Mata Duitan Ini
Everton Berhasil Dapatkan Eks Pemain Manchester United
Belum Setahun Gabung Inter, Bek Rajin Bikin Gol Sudah Diperebutkan Tiga Klub Inggris

UPDATE TRANSFER REAL MADRID

Real Madrid tidak mendatangkan satu pun pemain baru pada jendela transfer Januari 2021. Los Blancos meminjamkan dua pemain: Takefusa Kubo ke Getafe (sesama tim Liga Spanyol) dan Luka Jovic ke Eintracht Frankfurt di Liga Jerman.

UPDATE TRANSFER BARCELONA

Barcelona juga tidak mendatangkan satu pun pemain baru. Hanya melepas dua pemain saja, Carles Alena ke Getafe dalam skema pinjaman dan Jean-Clair Todibo ke Nice di Liga Perancis, juga dalam skema pinjaman. Jika Anda memperhatikan maka Getafe kedatangan dua pemain dengan kualitas lumayan, Takefusa Kubo dari Los Blancos dan Jean-Clair Todibo dari Camp Nou.

UPDATE TRANSFER ATLETICO

Dibandingkan dengan dua pesaingnya di Liga Spanyol, Atletico Madrid termasuk yang paling sibuk. Diego Simeone mendatangkan Moussa Dembele dari Olympique Lyon, sebagai pemain pinjaman. Dan Atletico melepas lima pemain, salah satunya adalah striker Spanyol kelahiran Brasil, Diego Costa, yang dilepas secara free transfer atau gratis.

UPDATE TRANSFER SEVILLA

Sevilla kedatangan mantan kapten Atalanta, Papu Gomez, dengan nilai 6,25 juta Euro, setara 106 Milyar rupiah saja. Juara bertahan Liga Europa itu melepas sejumlah nama, dengan figur paling terkenal adalah Oussama Idrissi ke Ajax Amsterdam.

UPDATE TRANSFER REAL SOCIEDAD

Mendatangkan Carlos Fernandez dari Sevilla dengan harga 9,1 juta Euro, atau 154 Milyar rupiah. Melepas Willian Jose ke Wolverhampton Wanderers dengan skema pinjaman.

UPDATE TRANSFER BAYERN MUNCHEN

Skuad Hansi Flick hanya mendatangkan satu pemain saja, Dimitri Oberlin dari FC Basel di Swiss dengan status bebas transfer. Melepas tiga pemain seluruhnya dengan skema pinjaman: Leon Dajaku ke Union Berlin, Chris Ricards ke Hoffenheim dan Joshua Zirkzee ke Parma.

UPDATE TRANSFER SCHALKE 04

Schalke adalah klub yang tengah menderita di Liga Jerman saat ini, menduduki urutan terbawah klasemen Bundesliga dengan hanya satu kemenangan dan lima hasil draw dari 19 pertandingan. Untuk menyelamatkan nasibnya musim ini, Schalke mendatangkan dua pemain dari Arsenal. Satu adalah Sead Kolasinac dengan skema pinjaman dan Shkodran Mustafi yang berstatus bebas transfer. Pemain terkenal lain datang dari Ajax Amsterdam: Klaas-Jan Huntelaar.

UPDATE TRANSFER BAYER LEVERKUSEN

Tim yang disponsori perusahaan farmasi ini, Bayer Leverkusen, mendatangkan Timothy Fosu-Mensah secara permanen dari Manchester United dan Jeremie Frimpong dari Celtic.

UPDATE TRANSFER DORTMUND

Tidak ada pemain masuk maupun keluar dari Westfalenstadion pada jendela transfer Januari 2021.

Milan Siapkan Rp 289 Miliar Untuk Permanenkan Bek Pinjaman dari Man United

Milan Siapkan Rp 289 Miliar Untuk Permanenkan Bek Pinjaman dari Man United

Gilabola.com – AC Milan kabarnya telah menyiapkan dana sekitar Rp 289 Miliar untuk mempermanenkan status pemain pinjaman mereka dari Manchester United, Diogo Dalot yang bisa bermain baik sebagai bek kanan maupun kiri.

Datang dengan status pinjaman tanpa ada opsi pada musim panas lalu, penampilan dari Diogo Dalot tampaknya sudah cukup memuaskan manajemen dari AC Milan. Pemain asal Portugal yang dipinjam dari Manchester United itu memang lebih difungsikan sebagai pemain pelapis, baik di sektor bek kanan maupun kiri karena dia memang mampu mengisi kedua posisi tersebut.

Meskipun tidak bisa dibilang istimewa, tetapi dengan proyeksi sebagai seorang pemain pelapis apa yang ditampilkan oleh Dalot, dinilai sudah cukup menjanjikan. Dengan usia yang juga masih sangat muda, 21-tahun pastinya ada harapan bahwa sang pemain akan bisa terus berkembang.

Merasa sudah cukup cocok dengan Dalot, manajemen Milan menurut kabar dari The Sun serta Sempremilan.com, kini telah menjalin kontak dengan  Man United untuk membahas tranfer bagi sang pemain secara permanen. Skuad Merah Hitam kabarnya sudah menyiapkan dana setidaknya senilai Rp 289 Miliar beserta bonus untuk bisa memboyong Dalot secara resmi pada musim depan.

Berita Terkini:
Hasil Liga Inggris: Leicester City Gagal Gusur Manchester United, Dikalahkan Leeds United
Lazio Diminta Untuk Mampu Pertahankan Momentum Positif
Kiper Buangan Liverpool Ini Akhirnya Kembali Tampil di Bundesliga
Milan Siapkan Rp 289 Miliar Untuk Permanenkan Bek Pinjaman dari Man United

Kontrak peminjaman dari Dalot sendiri memang hanya berlaku hingga akhir musim, jadi kedua klub memang harus melakukan diskusi jika ingin merubah situasi yang sudah ada. Meskipun punggawa asal Portugal tersebut jarang bermain di Man United, tetapi tetap tidak akan mudah bagi Milan untuk memboyongnya begitu saja dari raksasa Liga Inggris tersebut.

Man United terkenal cukup sulit untuk diajak bernegosiasi, seperti yang terjadi dengan Chris Smalling ataupun Alexis Sanchez. Meskipun keduanya tidak diperlukan lagi, tetapi proses kepindahan mereka ke klub masing-masing memerlukan waktu yang tidak bisa dibilang sedikit.

Terlebih dengan usia dari Dalot yang masih cukup muda, Man United bisa saja berpikir bahwa Dalot masih akan bisa mereka gunakan musim depan. Tetapi, jika sang pemain memang lebih merasa betah bermain di Milan, maka I Rossoneri bisa jadi cukup optimis dengan peluang mereka untuk mempermanenkan bek serba bisa tersebut.

Official: AC Milan Umumkan Pemindahan Soualiho Meite, Tanda Tangan Pertama Januari Ini

Official: AC Milan Umumkan Pemindahan Soualiho Meite, Tanda Tangan Pertama Januari Ini

Bola Gila – AC Milan telah mengonfirmasi bahwa mereka telah mendatangkan gelandang Soualiho Meite dari Torino dengan status pinjaman dengan opsi pembelian permanen melalui sebuah pernyataan di situs resmi mereka.

"AC Milan dengan senang hati mengumumkan bahwa kami telah menandatangani Soualiho Meite dari Torino FC dengan perjanjian pinjaman dengan opsi untuk pembelian permanen," bunyi pernyataan klub. “Gelandang memiliki kontrak dengannya Rossoneri hingga 30 Juni 2021. "

Pemain Prancis berusia 26 tahun itu akan membawa pengalaman Serie A ke skuad Stefano Pioli bersamanya telah berada di Italia selama dua setengah musim, dan akan memberikan alternatif yang dapat diandalkan untuk Franck Kessie dalam peran lini tengah bertahan.

Gianluca Di Marzio dari Sky Italia melaporkan di Twitter kemarin bahwa Soualiho Meite akan bergabung dengan Milan dengan total biaya hingga Rp 171 Miliar: terdiri dari biaya pinjaman 8,5 Miliar, opsi untuk membeli termasuk 137 Miliar plus bonus 26 Miliar.

Informasi lebih lanjut diharapkan segera tersedia tentang gaji Soualiho Meite di San Siro, nomor yang akan dikenakannya di skuat AC Milan dan apakah ia akan tersedia untuk bermain melawan Cagliari pada Selasa (19/1).

Transfer gelandang asal Prancis tersebut tentunya diharapkan dapat meningkatkan peluang AC Milan meraih Scudetto pertama mereka sejak 2011, dengan mereka saat ini unggul tiga poin dari rival sekota Inter Milan di puncak klasemen.

Soualiho Meite mungkin bukan satu-satunya kedatangan ke San Siro di bursa transfer Januari, dengan rossoneri Baru-baru ini banyak dikaitkan dengan tawaran untuk mengontrak mantan bomber Juventus Mario Mandzukic yang tersedia dengan status bebas transfer.

Update Berita 13 Januari 2021: Penantian 40 Bulan Man United! Ramos ke Liga Inggris? AC Milan Lolos Coppa!

Update Berita 13 Januari 2021: Penantian 40 Bulan Man United! Ramos ke Liga Inggris? AC Milan Lolos Coppa!

Gila Bola – Update berita hari ini 13 Januari 2021 mulai dari Manchester United puncaki Liga Inggris setelah terakhir kali di era Jose Mourinho! AC Milan lolos Coppa Italia dengan penuh perjuangan! Atletico Madrid tinggalkan Real Madrid 4 poin! Sergio Ramos hengkang ke Manchester United?

Jangan lupa untuk subscribe yah gan biar ga ketinggalan berita, klik di sini 🙂

Kartu Merah Donnarumma! AC Milan Lolos ke Perempat Final melalui Adu Penalti

Kartu Merah Donnarumma! AC Milan Lolos ke Perempat Final melalui Adu Penalti

Bola Gila – Adegan dalam foto tersebut menyebabkan kiper utama Gianluigi Donnarumma diusir wasit saat laga AC Milan vs Torino, Rabu pagi (12/1). Tapi Rossoneri lolos lewat adu penalti. Begini ceritanya.

Pertandingan AC Milan vs Torino di babak 16 besar Coppa Italia pada Rabu pagi diwarnai kartu merah melawan Gianluigi Donnarumma atas protes kerasnya kepada wasit. Beruntung penjaga gawang Rossoneri hanya duduk di bangku cadangan. Adik laki-lakinya Antonio Donnarumma menerima kartu kuning untuk protes yang sama. Kiper Milan yang bermain dalam pertandingan tersebut, Ciprian Tatarusanu, aman di sela-sela mistar.

Dalam adegan menit ke-72 itu, backpass dikirim oleh pemain Torino ke gawang Vanja Milinkovic-Savic. Di bawah tekanan Rafael Leao, ia melakukan kesalahan dan hampir kehilangan bola, sebelum diselamatkan oleh seorang bek Il Toro. Dalam prosesnya Milinkovic, seorang penjaga gawang Serbia, menghantamkan tubuhnya ke kaki Leao hingga membuat sang striker terjatuh. Namun wasit memerintahkan pertandingan dilanjutkan.

Saat itulah Donnarumma bersaudara memprotes dari arah bangku cadangan Milan. Wasit awalnya hanya mengacungkan kartu kuning ke adiknya, Antonio, namun protes lanjutan kakak laki-laki itu menyebabkan pengadilan melambaikan kartu merah terhadap Gianluigi.

Pertandingan babak 16 besar Coppa Italia antara AC Milan vs Torino berlangsung imbang 0-0 selama 90 menit dan skor tidak berubah setelah perpanjangan waktu sehingga harus diakhiri dengan adu penalti.

Adu Penalti AC Milan vs Torino

  • Gol Andrea Belotti (Torino), 0-1
  • Gol Franck Kessie (Milan), 1-1
  • Gol Sasa Lukic (Torino), 1-2
  • Gol Theo Hernandez (Milan), 2-2
  • Gol Lyanco (Torino), 2-3
  • Gol Sandro Tonali (Milan), 3-3
  • Tomas Rincon (Torino) gagal! 3-3
  • Gol Alessio Romagnoli (Milan), 4-3
  • Gol Vanja Milinkovic-Savic (Torino), 4-4
  • Gol Hakan Calhanoglu (Milan), 5-4

Dengan hasil adu penalti 5-4 Rossoneri lolos ke delapan besar Coppa Italia, mengungguli lawan-lawan mereka yang berjuang mati-matian untuk menggagalkan upaya Milan.

Pembaruan Transfer 1 Januari 2021: Kapten Real Madrid dan Barcelona dapat dinegosiasikan bebas transfer ke klub lain, juga penjaga gawang AC Milan muda

Pembaruan Transfer 1 Januari 2021: Kapten Real Madrid dan Barcelona dapat dinegosiasikan bebas transfer ke klub lain, juga penjaga gawang AC Milan muda

Bola Gila – Untuk pertama kalinya dalam sejarah, kapten Real Madrid dan kapten Barcelona sama-sama diizinkan membuka negosiasi transfer dengan klub lain, dengan kontrak mereka berakhir pada akhir Juni 2021.

Sergio Ramos & # 39; Kontrak baru di Real Madrid belum mencapai kesepakatan dengan kapten klub yang merasa tidak dihargai hanya diberi perpanjangan waktu satu tahun. Rumor transfer telah mengaitkan Ramos dengan kepindahan ke Tottenham Hotspur dengan mantan pelatih Los Blancos Jose Mourinho ingin bersatu kembali dengan mantan kaptennya.

Sementara itu, Lionel Messi yang kita kenal sudah berhenti membahas kontrak barunya dengan Barcelona beberapa bulan lalu, jauh sebelum Josep Maria Bartomeu hengkang dari posisinya. Mulai 1 Januari 2021, dia telah membuka proses negosiasi dengan klub lain.

Messi dan Ramos hanyalah dua dari sejumlah nama penting lainnya yang diizinkan memulai proses negosiasi transfer dengan tim lain per 1 Januari 2021. Namun ada satu nama lain yang mengejutkan, yakni Gianluigi Donnarumma dari AC Milan. Dia masih berusia 21 tahun dan disebut-sebut sebagai kandidat kiper terbaik dalam sejarah. Donnarumma sudah menyatakan keinginannya untuk meninggalkan San Siro, yang mendapat kritik dari para ultras. Namun kali ini nampaknya tak terelakkan bahwa dirinya akan hengkang dan berbagai sumber menyebutkan bahwa Chelsea telah membuka komunikasi dengan kiper yang memiliki tinggi badan 196 sentimeter tersebut.

Berita Sepak Bola Terbaru
Striker Madrid yang terpinggirkan tersebut disebut-sebut lebih memilih kembali ke Bundesliga
Pembaruan Transfer 1 Januari 2021: Kapten Real Madrid dan Barcelona dapat dinegosiasikan bebas transfer ke klub lain, juga kiper muda AC Milan
Manchester City Dipaksa Bermain Kiper Cadangan Saat Tandang ke Chelsea
Pelatih Wolves mengaku Puas dengan performa punggawa mudanya

Daftar pemain bintang yang diperbolehkan memulai proses negosiasi transfer dengan klub lain adalah:

  • Sergio Aguero (Manchester City)
  • Mesut Ozil (Arsenal)
  • David Alaba (Bayern Munich)
  • Memphis Depay (Lyon)
  • Georginio Wijnaldum (Liverpool)
  • Angel Di Maria (PSG)
  • Julian Draxler (PSG)
  • Jerome Boateng (Bayern Munchen)
  • Jesse Lingard (Manchester United)
  • Olivier Giroud (Chelsea)
  • Lionel Messi (Barcelona)
  • Sergio Ramos (Real Madrid)
  • Gianluigi Donnarumma (AC Milan)

Edinson Cavani Tolak Juventus dan Inter Milan karena Napoli

Edinson Cavani Tolak Juventus dan Inter Milan karena Napoli

Bola Gila – Selama musim panas lalu, striker Uruguay Edinson Cavani telah menerima banyak minat dari berbagai klub elit Eropa termasuk duo Serie A Juventus dan Inter Milan yang tertarik untuk mengontraknya dengan status bebas transfer.

Namun Edinson Cavani menolak pendekatan dari Juventus dan Inter Milan dan lebih memilih bergabung dengan Manchester United musim panas ini, mengakhiri kontraknya dengan Paris Saint-Germain pada akhir musim 2019/2020.

Penyerang berusia 33 tahun ini belum banyak tampil sebagai starter musim ini, tetapi cukup mengesankan untuk itu setan Merah, mencetak tiga gol, termasuk dua dan satu assist dari bangku cadangan melawan Southampton bulan lalu.

Edinson Cavani bergabung dengan PSG pada musim panas 2013 dan mengakhiri karirnya di klub Prancis dengan pencetak gol terbanyak klub sepanjang masa dengan 200 gol. Selama musim panas, duo Juventus dan Inter Milan berusaha membujuknya kembali ke Italia.

Namun sejarahnya bersama Napoli, klub yang dibelanya antara 2010-2013 dengan 104 gol dari 138 penampilan, membuat bomber internasional Uruguay itu menolak bergabung dengan salah satu rivalnya. Partenopei karena cintanya pada klub.

Ketika ditanya pesan apa yang dia miliki untuk pendukung Napoli, pemain berusia 33 tahun itu berkata, “Terima kasih. Saya akan selalu berterima kasih kepada mereka. Karena alasan inilah saya mengatakan tidak kepada banyak klub Italia termasuk Juventus, yang sering menelepon saya, dan juga Inter. Saya tidak bisa melakukan hal seperti itu dengan orang Neapolitan. "

"Jika saya memikirkan Napoli, saya memikirkan kegembiraan, karena saya tahu bahwa saya telah melakukan banyak hal untuk mereka dan mereka terus memberi penghormatan kepada saya."

Sayangnya Edinson Cavani tak bisa berbuat banyak untuk tim barunya di Liga Champions, ketika absennya bomber Uruguay itu akibat cedera membuat Manchester United kalah dari RB Leipzig dan harus tersingkir di kompetisi Liga Europa.

Sekarang dia dan rekan satu timnya bersiap menghadapi tetangga yang berisik Manchester City di Old Trafford pada hari Minggu, dengan United belum memiliki rekor kandang yang bagus musim ini, setelah kalah tiga kali dan seri satu kali.

Daftar Tim Teratas Yang Akan Menarik 32 Besar Liga Europa: Man Utd, AC Milan, Napoli, Arsenal, AS Roma

Daftar Tim Teratas Yang Akan Menarik 32 Besar Liga Europa: Man Utd, AC Milan, Napoli, Arsenal, AS Roma

Bola Gila – Manchester United adalah salah satu dari 16 tim teratas dalam undian 32 besar Liga Europa. Selain Setan Merah, mereka yang masuk dalam daftar tim unggulan adalah tiga tim terbaik lainnya di posisi ketiga klasemen Liga Champions dan juara grup Liga Europa yang finis pada Jumat (11/12).

Selain Manchester United, Arsenal dan Leicester City dari Inggris serta AC Milan dan AS Roma dan Napoli dari Italia masuk dalam daftar unggulan pengundian 32 besar Europa League pada Senin, 14 Desember 2020. Arsenal memenangkan Grup B dengan skor sempurna 18 setelah memenangkan enam pertandingan mereka, semacam kompensasi atas penampilannya yang buruk di Liga Premier. Sedangkan Napoli berhasil lolos sebagai juara grup meski hanya bermain imbang di laga terakhirnya melawan Real Sociedad.

Pada laga Jumat (11/12), Tottenham Hotspur berhasil membalas dendam kepada Royal Antwerp dengan unggul 2-0 untuk menempati peringkat pertama Grup J, selain itu AC Milan menang 0-1 atas Sparta Prague untuk mendominasi puncak klasemen. dari Grup H.

Manchester United kalah dalam dua pertandingan pertama mereka di Grup H Liga Champions, 1-3 oleh PSG pada 2 Desember 2020 dan kemudian kalah lagi 3-2 di Leipzig pada 8 Desember. Dua kekalahan itu membuat mereka duduk di posisi ketiga klasemen dan turun ke Liga Europa. Namun, mereka berada di posisi teratas untuk mengumpulkan 9 poin, tertinggi dari semua tim urutan ketiga Liga Champions.

Berita Sepak Bola Terbaru:
Daftar Tim Teratas Yang Akan Menarik 32 Besar Liga Europa: Man Utd, AC Milan, Napoli, Arsenal, AS Roma
Undian babak 16 besar Liga Champions: Daftar lawan potensial untuk Real Madrid, Juventus, Chelsea, Liverpool, PSG, Barcelona
Hasil Napoli vs Real Sociedad: Juara Kedua Liga Spanyol Lolos Secara Dramatis Oleh Gol Kedua Terakhir
Hasil Dundalk vs Arsenal: The Gunners Against Another Goal, Domestik Buruknya Kompensasi Performa

Pengundian babak 32 besar Liga Europa berlangsung pada hari Senin, dengan 12 juara grup, ditambah empat tim peringkat ketiga Liga Champions teratas, ada di daftar unggulan. Keunggulan tim unggulan 32 besar itu adalah mereka menjadi tuan rumah pada leg kedua sehingga diasumsikan memiliki peluang lebih besar untuk menguasai hasil knockout babak pertama. Daftar 16 tim teratas adalah:

  • AS Roma (pemenang Grup A)
  • Arsenal (pemenang Grup B)
  • Bayer Leverkusen (pemenang Grup C)
  • Rangers (pemenang Grup D)
  • PSV Eindhoven (pemenang Grup E)
  • Napoli (pemenang Grup F)
  • Leicester City (pemenang Grup G)
  • AC Milan (pemenang Grup H)
  • Villarreal (pemenang Grup I)
  • Tottenham Hotspur (pemenang Grup J)
  • Dinamo Zagreb (pemenang Grup K)
  • Hoffenheim (pemenang Grup L)
  • Manchester United
  • Club Brugge
  • Shakhtar Donetsk
  • Ajax Amsterdam

AC Milan Mulai Bicarakan Liga Champions

AC Milan Mulai Bicarakan Liga Champions

Gila Bola – Franck Kessie menyatakan AC Milan musim depan menargetkan untuk bisa bermain di kompetisi Liga Champions.

Diketahui, raksasa Liga Italia itu berhasil meraih kemenangan dengan skor akhir 2-1 atas tuan rumah Samdoria di pekan ke 10 Serie A pada Senin (7/12) dini hari WIB.

Pertandingan yang berlangsung di Luigi Ferraris, AC Milan sudah membuka keunggulan di menit ke 43 dari titik putih dan Franck Kessie yang menjadi eksekutor penalti mampu menjalankan tugasnya dengan baik. Pada paruh kedua laga, tim asuhan Stefano Pioli menambah golnya dan kali ini dari Samu Castillejo.

Sampdoria sendiri mencetak gol hiburan di menit ke 82 melalui Albin Ekdal. Di sisi lain, kemenangan ini membuat AC Milan tetap nyaman di puncak klasemen dan sekaligus memperpanjang rekor tak terkalahkan di Serie A musim ini menjadi 10 laga. Sementara untuk tuan rumah kekalahan itu membuat mereka berada di peringkat ke 12.

Berita Bola Terbaru:
Nasib Arteta Ditentukan Hasil Laga Kontra Burnley
Arsenal Diharapkan Bisa Dapat Ini Usai Kalah dari Spurs
Gelandang Andalan Milan Ingatkan Timnya Untuk Tetap Fokus Pada Target Awal
Lazio Berhasil Hadang MU Gaet Pemain Asal Brasil

Dan menariknya, kemenangan di markas Sampdoria mereka juga tak diperkuat oleh Zlatan Ibrahimovic dan Simon Kjaer yang mengalami cedera. Usai laga, sang pemain mengaku senang dan ia menyebutkan musim depan AC Milan targetkan bermain di Liga Champions.

Berbicara kepada Sky Sport, Franck Kessie mengatakan tanpa dua pemain seperti mereka tidak akan mudah untuk AC Milan bermain. Tapi ia girang karena rekan satu timnya mampu menjalankan instruksi sang pelatih untuk tetap meraih poin penuh tanpa bermain dengan mereka.

Pemain internasional Pantai Gading itu mengungkapkan, bahwa dengan hasil positif ini membuat timnya harus bisa bermain di Liga Champions.

Sementara AC Milan terakhir kali menjuarai trofi Liga Champions pada musim 2006/2007. Pada saat itu, rival Inter tersebut berhasil mengalahkan Liverpool di final dengan skor akhir 2-1. Dua gol kemenangan dicetak oleh Filippo Inzaghi. Menarik untuk di tunggu apakah mereka dapat mewujudkannya atau tidak musim depan.

Kjaer mengalami cedera, pelatih Milan mengaku harus mengambil risiko

Kjaer mengalami cedera, pelatih Milan mengaku harus mengambil risiko

Bola Gila – Pelatih AC Milan Stefano Pioli mengaku terpaksa mengambil risiko dengan tetap memainkan bek seniornya Simon Kjaer di laga Liga Europa yang akhirnya mengakibatkan sang pemain cedera.

Selalu jadi starter sejak mengawali musim bersama AC Milan, Simon Kjaer memang terlihat sedikit lelah di laga Serie A timnya melawan Fiorentina. Kondisi ini sempat membuat beberapa pihak memprediksi sang pemain akan diberi jeda di tengah pekan saat Milan menghadapi Celtic di Liga Europa.

Namun, pada akhirnya Kjaer terus bermain sejak menit pertama dan malapetaka akhirnya datang ketika pertandingan baru berjalan 11 menit di mana ia tampak tertatih-tatih. Bek timnas Denmark pada akhirnya harus ditarik dan digantikan oleh Alessio Romagnoli dalam laga yang dimenangi Milan 4-2.

Cedera Kjaer memang menjadi salah satu hal yang mencoreng kemenangan skuat Merah Hitam karena sosoknya yang terbukti penting untuk lini belakang mereka selama ini. Pelatih Milan Stefan Pioli mengaku paham bahwa selalu bermain tiga kali dalam sepekan bisa meningkatkan risiko cedera bagi pemainnya, termasuk Kjaer, namun sang pelatih belum bisa mengistirahatkan bek asal Denmark tersebut.

Mengungkap alasan tidak bisa memberikan istirahat bagi Kjaer, Pioli mengatakan hal itu karena dia memilih mengistirahatkan Romagnoli yang sedang memulihkan diri dari cedera lama. Bek asal Denmark itu pun mengaku dalam kondisi prima dan siap bermain melawan Celtic, sehingga sang pelatih memutuskan untuk tetap mempertahankan eks pemain Sevilla itu sebagai starter.

Sayangnya, Kjaer kurang beruntung karena harus keluar lapangan akibat cedera otot. Sejauh mana keseriusan cedera yang dialami bek berusia 31 tahun itu masih belum diketahui karena ia harus menjalani tes lebih lanjut.

Pioli mengaku kecewa dengan cederanya Kjaer, namun sang pelatih menyadari situasi ini bisa saja terjadi. Apalagi musim ini dengan kondisi pandemi dan jadwal yang padat, kemungkinan pemain mengalami cedera apalagi jika sering bermain sangat bisa menimpa siapa saja.

Milan Diminta Tak Meremehkan Celtic di Liga Europa

Milan Diminta Tak Meremehkan Celtic di Liga Europa

Bola Gila – AC Milan dituntut oleh pelatihnya, Stefano Pioli untuk tetap tampil serius dan tidak meremehkan lawannya, Celtic FC di laga Liga Europa, mengingat Rossoneri belum memastikan diri lolos.

Hanya bermain imbang 1-1 di laga terakhirnya di Liga Europa, AC Milan masih harus berjuang untuk memastikan lolos ke babak berikutnya. Pasukan Stefano Pioli memiliki kesempatan untuk lebih dekat memastikan mereka lolos dari penyisihan grup tengah pekan ini melawan Celtic di San Siro.

Sudah mampu menang 3-1 pada pertemuan pertama di Skotlandia, Milan dipastikan punya kans besar untuk bisa kembali meraih tiga poin. Apalagi, performa Celtic sendiri dalam beberapa pertandingan terakhirnya semakin menurun, termasuk di kompetisi domestik di mana mereka dikalahkan Ross County di Piala Liga Skotlandia, akhir pekan lalu.

Namun, meski potensi lawannya sedang tidak dalam kondisi terbaik, Milan diminta Pioli untuk tidak meremehkannya dan tetap tampil serius pada laga Jumat (04/11) dini hari tadi. Dalam jumpa persnya yang dikutip Football Italia, sang pelatih tetap akan melihat Celtic tampil penuh determinasi meski dipastikan tak akan lolos ke babak selanjutnya Liga Europa.

Berita Sepak Bola Terbaru:
Rapor Pemain Barcelona Menang 0-3 di Ferencvaros, Barca tak butuh Messi
Setelah mencetak 4 gol, Giroud ternyata belum juga mencapai puncak Top Score Liga Champions
Cetak Tiga Gol Tapi Juga Kalah, Kahveci Setara dengan Rekor Gareth Bale dan Ronaldo
Cristiano Ronaldo mencatatkan gol ke-750 setelah membobol gawang Kiev tadi malam

Selain itu, Pioli juga mengingatkan timnya bahwa mereka belum memastikan tiket ke babak selanjutnya Liga Europa, sehingga tidak ada alasan untuk bermain tanpa motivasi yang tinggi. Pelatih yang baru dipastikan sebagai lawan Covid-19 ini juga meminta para pemainnya bermain bagus di laga tengah pekan ini karena Celtic masih menjadi lawan yang bisa menimbulkan kesulitan seperti yang terlihat di laga pertama keduanya.

Pioli juga ingin melihat timnya terus menunjukkan peningkatan performa dari setiap pertandingan, termasuk saat melawan Celtic. Pelatih ingin timnya tetap berbahaya bagi lawan setiap saat hingga peluit panjang berakhir, karena mereka punya kualitas untuk melakukannya.

Pemain Milan diminta untuk selalu berusaha mengontrol pertandingan, meski harus juga bersiap untuk bertahan dan bertarung jika diperlukan. Pastinya, skuat Merah Hitam diharapkan terus meningkat levelnya agar bisa terus berkembang.

Bintang Marseille Tersentuh Dengar Pujian dari Legenda AC Milan

Bintang Marseille Tersentuh Dengar Pujian dari Legenda AC Milan

Gila Bola – Bintang Marseille asal Prancis, Florian Thauvin mengaku gembira dan tersentuh mendengarkan pujian dari legenda sekaligus direktur dari AC Milan, Paolo Maldini yang mengakui ketertarikan klubnya terhadap sang pemain.

Masa depan dari winger asal Prancis milik Marseille, Florian Thauvin memang tengah dipertanyakan mengingat masa kontrak dari sang pemain akan habis pada akhir musim nanti. Situasi tersebut membuat sang pemain kabarnya menjadi incaran beberapa klub besar Eropa, termasuk rakasasa Serie A, AC Milan.

Ketertarikan dari skuad Merah Hitam diungkapkan secara langsung oleh direktur sekaligus legenda mereka, Paolo Maldini dalam wawancaranya kepada media Prancis Telefoot baru-baru ini. Dalam perbincangannya tersebut, Maldini juga tidak ragu untuk memberikan pujian terhadap kualitas dari seorang Thauvin, yang dinilai sebagai seorag pemain yang bagus.

Dampak dari perkataan seorang Maldini tampaknya bisa membuat minat dari Milan untuk bisa mendatangkan sang winger terlaksana. Kemungkinan itu terlihat setelah Thauvin sendiri mengaku gembira dan sekaligus tersentuh dengan kata-kata manis yang datang dari legenda I Rossoneri.

Berita Bola Terbaru:
Chelsea Mulai Siapkan Pengganti Thiago Silva
Ditanya Soal Masa Depannya di Man United, Solskjaer Jawab Santai
Bruno Fernandes Tukang Marah di Man United, Ole Gunnar Solskjaer Justru Senang
Real Madrid Paling Banyak Dihajar Penalti di Liga Spanyol Musim Ini

Kepada Telefoot, sang winger mengungkapkan bahwa dirinya hanya bisa merasakan kegembiraan setelah mendengar pujian dari seorang sosok legenda seperti Maldini. Thauvin sangat berterima kasih atas perkataan dari sang direktur dan bisa jadi makin membuatnya tertarik untuk memperkuat skuad asuhan Stefano Pioli.

Meskipun memang mengakui berminat untuk memboyong Thauvin ke San Siro, tetapi belum ada kepastian apakah Milan ingin mendatangkannya pada akhir musim nanti atau di Januari nanti. Dengan situasi kontraknya, sang pemain bisa jadi akan rela dilepas oleh Marseille dengan harga transfer yang tidak terlalu mahal jika tidak ingin begitu saja kehilangan bintangnya secara gratis.

Secara kuantitas, sebenarnya sisi sayap dari Milan sebenarnya masih cukup dalam, namun mungkin kualitas yang dimiliki Thauvin bisa menambah ketajaman ketajaman dari I Rossoneri. Winger asal Prancis memang lebih dikenal karena kemampuan menyerang dan kreativitasnya di lapanga hijau.

Jika memang serius ingin memboyong Thauvin, Milan kabarnya bisa melepas salah satu winger mereka, Samu Castillejo. Pemain asal Spanyol itu performanya memang tengah menurun pada awal musim ini dan posisinya di tim inti mulai tergantinkan oleh Alexis Saelemaekers.

Hasil Undian 16 Besar Coppa Italia: Juventus vs Genoa, Fiorentina vs Inter Milan!

Hasil Undian 16 Besar Coppa Italia: Juventus vs Genoa, Fiorentina vs Inter Milan!

Bola Gila – Jadwal babak 16 besar Coppa Italia telah diputuskan, dengan sebagian besar kolektor gelar Juventus menghadapi Genoa di Turin sementara pertandingan besar akan disajikan dalam pertemuan antara Fiorentina dan Inter Milan di Artemio Franchi.

Undian babak 16 besar Coppa Italia diadakan di markas Lega Serie A di Milan hari ini, saat Empoli melaju untuk menghadapi juara bertahan Napoli, karena Brescia tidak datang untuk pertemuan yang dijadwalkan karena kasus virus corona di tim mereka.

SPAL adalah satu-satunya tim lain dari Serie B yang masih berkompetisi dan mereka akan dijadwalkan untuk bertemu tim kejutan Serie A musim ini Sassuolo, dengan Domenico Berardi dan rekan-rekannya berhasil menjadi runner-up di klasemen.

Sementara Atalanta akan menghadapi Cagliari di Stadion Atleti Azzurri d & # 39; Italia, Lazio akan menghadapi Parma di Olimpico, Roma juga akan menjamu Spezia di rumah, sementara AC Milan akan menghadapi Torino di San Siro. Tanggalnya belum ditetapkan, tetapi pertandingan akan dimainkan pada 13 Januari dan 20 Januari.

Musim lalu, Napoli berhasil keluar sebagai juara setelah mengalahkan Juventus 4-2 melalui adu penalti, setelah kedua tim hanya bermain imbang tanpa gol pada waktu normal, dengan Danilo dan Paulo Dybala gagal menjalankan tugasnya saat itu, memberi Gennaro Gattuso trofi pertamanya di rumah. San Paolo.

Meski demikian, Juventus masih memegang gelar Coppa Italia terbanyak dengan 13 trofi, disusul AS Roma dengan 9 trofi, Inter Milan dan Lazio dengan 7 trofi, serta Fiorentina dan Napoli yang sama-sama mengoleksi 6 trofi.

Berikut hasil undian babak 16 besar Coppa Italia musim 2020/2021:

  • Napoli vs Empoli
  • Sassuolo vs SPAL
  • Atalanta vs Cagliari
  • Fiorentina vs Inter Milan
  • Lazio vs Parma
  • AC Milan vs Torino
  • Juventus vs Genoa
  • AS Roma vs Spezia

Kjaer Menganggap kekalahan Lille Bisa Menguntungkan AC Milan

Kjaer Menganggap kekalahan Lille Bisa Menguntungkan AC Milan

Bola Gila – Bek AC Milan asal Denmark, Simon Kjaer merasa kekalahan 3-0 yang dialami timnya melawan Lille akan bermanfaat bagi mereka ke depannya, apalagi jika para pemain bisa belajar dari hasil tersebut.

Kegagalan mempertahankan rekor tak terkalahkan yang berlangsung sejak menjelang akhir musim lalu memang menjadi kekecewaan besar bagi AC Milan. Apalagi, skuad Merah Hitam seharusnya tidak kalah hingga 3-0 dari lawannya di Liga Europa, Lille.

Meski mengakui kalah demi skor tidak menyenangkan atau menyenangkan, bek Milan Simon Kjaer merasa timnya tak perlu terus kecewa. Berbicara dengan Sky Sport, Kjaer mengatakan mereka sekarang bisa mengevaluasi dan belajar dari kesalahan yang mereka buat dalam pertandingan di Liga Europa.

Menurut Kjaer, dari segi taktik sebenarnya mereka tidak mengalami banyak masalah, namun pada partai melawan Lille, para pemain kerap telat duel. Karenanya, pemain merasa bahwa dalam situasi itu mereka harus lebih siap untuk berlari dan bekerja lebih keras.

Berita Sepak Bola Terbaru:
Prediksi Sevilla vs Osasuna, Bawa Tekad Eropa ke Liga Spanyol
Prediksi Dortmund vs Bayern Munich, BVB gagal mengalahkan 3 laga Die Roten
Prediksi Barcelona vs Real Betis, Peluang terbaik Barca menyelamatkan harga diri
Prediksi Chelsea vs Sheffield United, balas dendam atas kekalahan 3-0 Juli lalu

Lebih lanjut, Kjaer juga menambahkan bahwa satu kekalahan setelah mencetak rekor panjang tidak serta merta membuat Milan menjadi tim yang buruk. Baginya, mengalami hasil yang mengecewakan sesekali bisa menjadi pengalaman yang baik untuk membangunkan tim dari kondisi yang mungkin terlalu nyaman.

Pernyataan Kjaer memang bisa dibilang cukup tepat, karena Milan tidak boleh langsung merasa down ketika tiba-tiba mengalami kekalahan telat. Skuad Merah Hitam sebenarnya memulai permainan dengan cukup baik, namun mulai kehilangan disiplin ketika kebobolan dua gol dari kesalahan individu.

Memiliki skuad yang sebagian besar diisi oleh pemain muda, terkadang hasil yang mengecewakan dapat mempengaruhi mental dan kepercayaan diri. Untuk itu, sosok seperti Kjaer sangat perlu merebut hati rekan-rekannya agar tidak berlarut-larut dalam kekalahan dan fokus untuk menang di laga selanjutnya.

Milan harus bisa segera bangkit dan tidak membiarkan kerja bagus yang selama ini mereka lakukan hilang begitu saja. Pasukan Merah Hitam juga masih berpeluang membalas kekalahan mereka dari Lille pada pertemuan kedua usai jeda internasional.

Sumber: Kjaer Berpikir Kekalahan dari Lille Bisa Menguntungkan AC Milan
Berita Sepak Bola
Video Berita Sepak Bola
Video Cerita Bola

Pioli Menyebut Beberapa Hal yang Masih Perlu Dibenahi AC Milan

Pioli Menyebut Beberapa Hal yang Masih Perlu Dibenahi AC Milan

Bola Gila – Pelatih AC Milan Stefano Pioli mengungkapkan bahwa masih ada sejumlah hal yang harus dibenahi oleh timnya agar bisa menjadi tim yang lebih baik, terutama terkait akurasi dan pengambilan keputusan di lini depan.

Performa AC Milan sedang dalam kondisi bagus, apalagi setelah lock down berlanjut ke beberapa pertandingan di awal musim. Meski cukup puas dengan penampilan timnya, pelatih Milan Stefano Pioli ternyata tetap ingin mereka meningkatkan sejumlah hal agar bisa menjadi tim yang lebih baik.

Berbicara dalam jumpa pers jelang pesta Liga Europa melawan Lille, Pioli secara khusus menyebut bahwa timnya masih membutuhkan beberapa perbaikan penting saat melancarkan serangan. Menurut sang pelatih, akurasi dan pengambilan keputusan para pemainnya masih belum maksimal setelah memasuki pertahanan lawan.

Memang secara umum Milan mampu menampilkan serangan yang bagus di masing-masing partai, namun memang beberapa kali skuad Merah Hitam masih melakukan beberapa kesalahan. Akurasi umpan di sepertiga area pertahanan lawan dan beberapa kali pengambilan keputusan masih bisa ditingkatkan, tentunya agar sektor serang mereka bisa lebih efektif.

Berita Sepak Bola Terbaru:
Pertahanan Manchester United seperti bocah berusia 10 tahun, kata Paul Scholes!
Rapor Pemain Juventus 4-1 Ferencvaros, Morata Memberikan, Cetak Dua Gol!
Hasil Pertandingan Club Brugge vs Borussia Dortmund di Liga Champions, Erling Haaland Tak Terbendung!
Hasil lengkap Liga Champions: Chelsea, Barcelona, ​​Juventus, PSG, Dortmund, Sevilla

Pelatih juga terus mengingatkan timnya bahwa petualangan mereka baru di awal, jadi jalan yang harus dilalui masih panjang. Pioli mengatakan bahwa dirinya dan para pemainnya akan terus berjuang untuk meraih kemenangan di setiap pertandingan, namun menyadari masih banyak hal yang perlu mereka upayakan agar bisa sukses.

Dalam persiapan menghadapi Lille di Liga Europa, Pioli kembali memastikan mau tidak mau harus merotasi pemain karena jadwal timnya memang padat. Pelatih mengatakan bahwa timnya membutuhkan tenaga dan kesegaran baik secara fisik maupun mental agar bisa tampil maksimal di setiap pertandingan, oleh karena itu rotasi pemain menjadi hal yang penting dilakukan.

Mantan ahli taktik Fiorentina itu tetap memastikan Milan akan fokus dan berusaha semaksimal mungkin untuk mendapatkan poin maksimal dari Lille. Meski harus kembali tampil di Serie A akhir pekan ini, skuad Merah Hitam tak akan mengorbankan satu laga pun.

Sumber: Pioli Cantumkan Beberapa Hal yang Masih Perlu Dibenahi AC Milan
Berita Sepak Bola
Video Berita Sepak Bola
Video Cerita Bola

Gelandang Bosnia Milan ini mengaku belum tahu banyak soal lawannya di Liga Europa.

Gelandang Bosnia Milan ini mengaku belum tahu banyak soal lawannya di Liga Europa.

Bola Gila – Gelandang AC Milan asal Bosnia, Rade Krunic mengakui bahwa timnya masih belum banyak mengetahui kekuatan lawan-lawannya di Liga Europa, termasuk Sparta Praha yang akan menghadapi skuad Merah Hitam pekan ini.

Mampu mengawali fase grup Liga Europa dengan kemenangan tandang 3-1 atas Celtic, AC Milan kembali mengincar tiga poin melawan Sparta Prague. Meski di atas kertas masih dinilai unggul, namun tim Stefano Pioli tentu tak ingin sombong apalagi karena kurang tahu banyak soal tim asal Republik Ceko itu.

Itulah mengapa sangat penting bagi Milan untuk melakukan analisis lebih jauh terhadap calon lawannya, sebelum pertandingan dimulai pada Jumat (30/10) dini hari. Minimnya informasi mengenai lawan di Liga Europa memang menjadi kendala yang diakuinya gelandang Bosnia Rade Krunic dalam jumpa persnya yang juga dikutip Football Italia.

Menurut Krunic, Sparta Praha akan menjadi lawan yang berat bagi Milan, karena saat ini para punggawa Rossoneri masih belum banyak tahu tentang skuad Vaclav Kotal. Bukan bermaksud meremehkan, namun memang jika dibandingkan tim-tim di Serie A yang cukup sering mereka temui, mengetahui lawan di kompetisi Eropa tentunya membutuhkan analisa lebih lanjut.

Sadar akan kekuatan lawan-lawannya, Krunic memastikan dalam dua sesi latihan terakhir timnya, mereka akan mencoba untuk mempelajari lebih dalam tentang kekuatan Sparta. Sang gelandang menegaskan bahwa dirinya dan rekan satu timnya sangat ingin menang lagi di Liga Europa usai bermain melawan Celtic beberapa waktu lalu.

Meski memiliki jadwal yang cukup padat, Milan berjanji akan tetap fokus di semua kompetisi yang diikutinya, termasuk Liga Europa. Baru saja ditahan imbang oleh AS Roma 3-3, kini tim asuhan Pioli sudah pasti ingin melampiaskan kekecewaannya dengan berusaha segera kembali ke jalur kemenangan.

Krunic sendiri kemungkinan besar akan dimainkan sejak menit awal, karena Pioli berniat melakukan rotasi. Beberapa pemain Milan sedikit lelah, jadi pelatih harus sedikit mengubah susunan pemain.

Sumber: Gelandang Milan asal Bosnia ini mengaku belum tahu banyak soal lawannya di Liga Europa.
Berita Sepak Bola
Video Berita Sepak Bola
Video Cerita Bola

Tersingkir ke Lyon, Paqueta Masih Terima Kasih Milan

Tersingkir ke Lyon, Paqueta Masih Terima Kasih Milan

Bola Gila – Gelandang Brasil, Lucas Paqueta, mengungkapkan bahwa dirinya tidak pernah memiliki dendam apapun dan bahkan berterima kasih kepada AC Milan meski mantan klubnya melepasnya ke Lyon pada bursa transfer musim panas.

Sempat digadang-gadang sebagai calon bintang baru Brasil di AC Milan, Lucas Paqueta gagal menjadi sosok penting bagi klub. Setelah dianggap terbelakang selama sekitar satu setengah musim di San Siro, sang pemain akhirnya dilepas pada bursa transfer musim panas lalu ke klub Prancis Olympique Lyon.

Meski bisa dikatakan tersingkir dalam waktu yang relatif singkat oleh skuad Merah Hitam, Paqueta tak banyak marah atau kecewa dengan mantan klubnya itu. Dalam wawancara yang dilakukan dengan L & # 39; Equipe, pemain asal Brasil itu mengungkapkan meski cukup menyakitkan, dia menilai pengalamannya di Milan bisa menjadi pelajaran berharga.

Mantan gelandang Flamengo ini merasa waktunya di San Siro masih menjadi bagian dari hidupnya, meski bukan bagian terbaiknya. Itu sebabnya dia merasa lebih baik bersyukur atas pengalaman yang dialaminya daripada harus menyimpan dendam atau perasaan kecewa yang berlebihan.

Berita Sepak Bola Terbaru:
Hasil 2-0 Atletico Madrid vs Real Betis, Luis Suarez kembali mencetak gol
Hasil Liverpool vs Sheffield United 2-1, gol Mo Salah dibatalkan oleh wasit
Kartu Rapor Chelsea 0-0 Man Utd: Penyelamatan Terakhir Mendy yang Heroik!
Chelsea Dirampok? Kapten the Blues menyesali Kapten Man Utd

Bagi Paqueta sendiri, hal terpenting saat ini adalah mencoba untuk menemukan kembali permainan sepak bolanya, yaitu bermain dengan gembira, seperti yang dialaminya di Brasil. Sang gelandang merasa Lyon adalah tim yang tepat baginya untuk bisa kembali memainkan gaya permainan yang sangat disukainya.

Memang, rupanya keinginan kuat Paqueta untuk terus memainkan gaya bermain yang ia lakukan di Brasil, disebut-sebut menjadi salah satu penyebab minimnya performa sang pemain bersama Milan. Sang gelandang dinilai kurang bisa beradaptasi dengan gaya sepak bola di Eropa, terutama cara bermain skuad Stefano Pioli.

Minimnya performa maksimal sang pemain terlihat dari kontribusinya yang hanya mampu mengoleksi satu gol dan tiga assist dari sekitar 44 penampilannya bersama Rossoneri. Sosok yang dinilai kurang maksimal untuk seorang gelandang yang disebut-sebut bakal jadi pengganti Kaka di Milan.

Sumber: Tersingkir ke Lyon, Paqueta Masih Terima Kasih Milan
Berita Sepak Bola
Video Berita Sepak Bola
Video Cerita Bola

AC Milan Menang Kontra Celtic, Pemain Ini Tak Puas

AC Milan Menang Kontra Celtic, Pemain Ini Tak Puas

Gila Bola – Simon Kjaer meminta setelah AC Milan menang 3-1 atas Celtic di Liga Europa dirinya ingin permainan timnya dapat terus meningkat.

Pertandingan pertama grup H yang berlangsung di Celtic Park pada Jumat (23/10) dini hari WIB. Raksasa Liga Italia sudah unggul dua gol di babak pertama masing-masing melalui Rade Krunic dan Brahim Diaz. Sedangkan pada paruh kedua laga, tuan rumah mampu meresponnya lewat Mohamed Elyounoussi.

AC Milan dipastikan meraih tiga poin setelah Jens Hauge mencetak gol di menit-menit akhir. Dengan kemenangan tersebut, maka membuat Rossoneri berada diperingkat kedua klasemen.

Usai timnya memenangkan laga tandang di Liga Europa, Simon Kjaer tak puas di mana dia ingin klubnya terus dapat terus meningkat. Pasalnya, dia menilai dalam laga itu timnya belum sepenuhnya tampil oke.

Berita Bola Terbaru:
Barcelona Tak akan Jual Griezmann Tahun Depan
Daftar Pemain Yang Paling Sering Pindah Klub! Ada Yang Sampai 29 Kali Bor!
Manchester City Akan Kesulitan Curi Poin di London
Simon Kjaer Selalu Yakin Dengan Kemampuannya Untuk Bantu Milan

Berbicara kepada Sky Sport, Simon Kjaer mengatakan AC Milan perlu ada yang ditingkatkan lagi setelah laga ini. Dia mengungkapkan timnya memang berhasil mencetak tiga gol, tetapi di babak kedua ada sedikit penurunan.

Namun, Simon Kjaer menilai timnya mampu meresponnya dengan baik di mana mampu mengendalikan permainan hingga mempunyai beberapa peluang. Kendati demikian, pemain internasional Denmark itu tetap meminta agar di laga berikutnya ada peningkatan dalam permainan timnya.

Perlu diketahui, sebelum memasuki fase grup sang pemain telah bermain dalam 3 pertandingan di kualifikasi Liga Europa. Sedangkan di Serie A 2020/21, sang bek sudah tampil dalam 4 pertandingan untuk AC Milan.

Sementara usai menang atas Celtic, kubu AC Milan akan menghadapi pertandingan yang berat di mana tim asuhan Stefano Pioli akan melawan AS Roma pada 27 Oktober mendatang.

Sekedar informasi, AS Roma di pertandingan Liga Europa juga berhasil memetik hasil sempurna yakni menang 2-1 atas Young Boys.

Pertandingan AC Milan melawan anak asuh Paulo Fonseca sendiri akan berlangsung di San Siro.

Sumber: AC Milan Menang Kontra Celtic, Pemain Ini Tak Puas
Berita Bola
Video Berita Bola
Video Cerita Bola

Karena cedera, bintang Milan asal Turki itu bisa absen di Liga Europa

Karena cedera, bintang Milan asal Turki itu bisa absen di Liga Europa

Bola Gila Gelandang andalan AC Milan asal Turki, Hakan Calhanoglu, dikabarkan mengalami cedera engkel dan kemungkinan besar akan absen timnya di Liga Europa.

Baru saja meraih kemenangan penting di Serie A atas rival sekota Inter Milan, berita mengecewakan datang ke AC Milan setelah gelandang andalan mereka Hakan Calhanoglu mengalami cedera. Berita dari MilanNews mengungkapkan gelandang asal Turki itu mengalami cedera pergelangan kaki saat sesi latihan skuad Merah Hitam dan akan menjalani tes lebih lanjut.

Pemain itu sendiri telah meninggalkan basis latihan dari Milan dan kemungkinan akan menjalani pemeriksaan untuk mendapatkan kejelasan tentang keseriusan cederanya. Meski belum ada hasil pasti terkait kondisi pergelangan kaki sang pemain, sangat besar kemungkinan Calhanoglu tidak akan bisa bermain saat timnya menghadapi Celtic di Europa League pada pertengahan pekan ini.

Cedera Calhanoglu tentu menjadi kabar yang mengecewakan bagi Milan, namun mereka tentu berharap tidak ada yang serius dengan sang pemain. Jika hanya harus absen melawan Celtic, tentunya tim Stefano Pioli tidak akan terlalu khawatir karena masih memiliki beberapa pemain yang bisa ditempatkan sebagai pengganti seperti Brahim Diaz dan Jens Hauge.

Namun, jika cedera bintang timnas Turki itu semakin parah, maka kekhawatiran pasti akan mulai muncul karena Milan bisa kehilangan pemain topnya untuk beberapa pertandingan. Apalagi jadwal skuad Merah Hitam akan sangat banyak dalam beberapa pekan ke depan dengan hadirnya pesta di Eropa yang tentunya akan menguras stamina dan tenaga Anda.

Masalah utama yang tentunya akan muncul jika Calhanoglu harus absen dalam waktu yang lama adalah rotasi pemain yang akan berkurang karena salah satu pemain penting tidak bisa dimainkan. Meski punya calon pengganti, tapi kesibukan pasti menguras stamina.

Selain itu, Calhanoglu sendiri telah berkembang menjadi salah satu pemain kunci skuad Merah Hitam selain Zlatan Ibrahimovic. Kreativitas dan kepercayaan dirinya di lapangan kerap menjadi sumber gol bagi skuad Merah Hitam, terutama usai kuncian.

Sumber: Cedera, bintang Milan asal Turki bisa absen di Liga Europa
Berita Sepak Bola
Video Berita Sepak Bola
Video Cerita Bola

Start Mulus di Serie A Tak Bikin Milan Lupakan Liga Europa

Start Mulus di Serie A Tak Bikin Milan Lupakan Liga Europa

Bola Gila – AC Milan tidak akan meremehkan kompetisi Liga Europa dan memastikan tetap serius dengan persaingan antar klub kasta kedua Eropa.

Memulai awal yang sangat baik di Serie A, memang, kepercayaan diri AC Milan saat ini sangat baik. Mereka pasti akan melakukan yang terbaik untuk mempertahankan performa positif ini, tapi bukan berarti mereka akan meremehkan kompetisi lain yang mereka ikuti di Liga Europa.

Perasaan bahwa mereka akan terus fokus dan mengomentari Eropa musim ini disampaikan oleh pelatih mereka, Stefano Pioli. Dalam wawancara dengan Radio Anch & # 39; io yang juga dikutip Football Italia, sang pelatih mengatakan bahwa tim seperti Milan harus memiliki ambisi yang tinggi artinya mereka akan berusaha memberikan yang terbaik di semua kompetisi.

Pioli mengatakan skuad Merah dan Hitam tidak boleh memilih antara Serie A atau Liga Europa dan tetap harus berusaha mendapatkan hasil terbaik di setiap pertandingan. Pelatih ingin para pemainnya berkonsentrasi pada satu pertandingan yang ada di depan mata mereka, termasuk pertandingan penyisihan grup pertama di Eropa melawan tim Skotlandia Celtic di tengah pekan.

Berita Sepak Bola Terbaru:
Meminta Chelsea untuk tidak memaksa Hakim Ziyech
Start Mulus di Serie A Tak Bikin Milan Lupakan Liga Europa
Real Madrid Bersiap Menyamai Shakhtar Donetsk Tanpa Sergio Ramos
Sandro Tonali Akan Mengubah Posisi Franck Kessie

Bagi pelatih, hal terpenting saat ini adalah hanya memikirkan lawan di depan mereka dan tidak berpikir terlalu jauh ke depan. Meski Pioli mengaku bermain di banyak kompetisi bukanlah hal yang mudah, namun hal itu harus dilakukan terutama untuk tim seperti Milan.

Meski mengaku puas dengan start bagus yang telah diraih timnya hingga saat ini, Pioli tetap mengingatkannya bahwa mereka masih dalam tahap awal dan masih banyak laga sulit ke depan. Karena itu, sang ahli taktik merasa akan lebih baik jika timnya tidak melangkah terlalu jauh dan hanya mempersiapkan diri untuk menghadapi siapa pun lawan mereka selanjutnya.

Meski menjanjikan akan memberikan yang terbaik di Liga Europa, Milan diprediksi masih kerap merotasi pemain. Hal tersebut tak lain karena jadwal yang cukup padat di kompetisi kasta kedua Eropa yang biasanya berlangsung berdekatan dengan pertandingan lanjutan Serie A.

Sumber: Start Mulus di Serie A Tak Bikin Milan Lupakan Liga Europa
Berita Sepak Bola
Video Berita Sepak Bola
Video Cerita Bola

Gelandang muda Milan menjanjikan ini untuk menghadapi Rio Ave di Liga Europa

Gelandang muda Milan menjanjikan ini untuk menghadapi Rio Ave di Liga Europa

Bola Gila – Gelandang muda AC Milan Sandro Tonali berjanji timnya akan bermain dengan fokus dan berusaha memberikan yang terbaik agar bisa mengalahkan Rio Ave di play-off Liga Europa tengah pekan ini.

Tinggal satu laga tersisa sebelum memasuki babak utama Europa League, AC Milan harus menghadapi tantangan dari klub Portugal, Rio Ave. Skuad Stefano Pioli harus menang pada laga knockout di Portugal, jika ingin bisa untuk bersaing di babak utama kompetisi klub kasta kedua Eropa.

Bermain hanya sekali memang memberikan tantangan tersendiri, karena kesalahan bisa menentukan hasil pertandingan. Itu sebabnya Milan dituntut bermain dengan fokus dan konsentrasi penuh jika memang ingin menang atas lawannya pada Jumat (02/10) dini hari.

Meski Liga Europa kerap dianggap merepotkan banyak klub karena jadwalnya yang tidak bersahabat, Milan sendiri akan berusaha memberikan yang terbaik. Hal tersebut dijanjikan oleh gelandang muda mereka, Sandro Tonali dalam percakapan dengan Milan TV, di mana sang pemain mengatakan bahwa dia dan rekan satu timnya akan berkonsentrasi penuh menghadapi Rio Ave.

Berita Sepak Bola Terbaru:
Gelandang muda Milan menjanjikan ini untuk menghadapi Rio Ave di Liga Europa
PSG Jadikan Diego Costa Buka Peluang Cavani Gabung Atletico
Juventus Kembali Menolak Tawaran Enak untuk Bek Turki
Zinedine Zidane menjelaskan mengapa Real Madrid tidak membutuhkan pemain baru

Meski di akhir pekan nanti harus kembali bermain di Serie A, Tonali menyebut timnya saat ini hanya memikirkan bagaimana cara menang dan bermain bagus di Europa League. Eks gelandang Brescia itu menambahkan, Milan memang menganggap pesta tengah pekan itu penting, sehingga mereka tetap ingin memberikan yang terbaik di lapangan.

Tidak bisa memainkan Zlatan Ibrahimovic dan juga Ante Rebic sangat tidak menguntungkan bagi Milan. Namun, beruntung bagi skuat Merah Hitam beberapa pemain penting lainnya seperti Rafael Leao dan Alessio Romagnoli sudah mulai pulih dan bisa diikutsertakan dalam laga tengah pekan ini.

Tonali sendiri merasa kembalinya beberapa rekan setimnya dari cedera memang menjadi hal penting bagi mereka, karena padatnya jadwal skuad Pioli. Sang gelandang mengatakan bahwa untuk bisa melewati musim ini, termasuk pertandingan melawan Rio Ave, dia dan rekan satu timnya harus bersatu dan memberikan 100 persen.

Sumber: Gelandang Muda Milan Menjanjikan Hal Ini Saat Menghadapi Rio Ave di Liga Europa
Berita Sepak Bola
Video Berita Sepak Bola
Video Cerita Bola

PSG semakin dekat untuk mengalahkan Milan dengan mendatangkan gelandang Chelsea ini

PSG semakin dekat untuk mengalahkan Milan dengan mendatangkan gelandang Chelsea ini

Bola Gila – Raksasa Prancis Paris Saint-Germain dikabarkan semakin dekat untuk mendatangkan gelandang Chelsea yang terbuang percuma, Tiemoue Bakayoko yang juga menjadi incaran AC Milan.

Pencarian PSG untuk pemain baru di lini tengah tampaknya akan berakhir dengan berita bahwa mereka hampir mencapai kesepakatan untuk mendatangkan Tiemoue Bakoyoko dari Chelsea. Gelandang asal Prancis yang dipastikan tidak akan menjadi bagian dari skuad Frank Lampard musim ini memang tengah berusaha dilepas The Blues pada bursa transfer musim panas ini.

Sang pemain sendiri sebenarnya sudah dikaitkan dengan AC Milan, namun raksasa Serie A tersebut dikabarkan masih kesulitan mencapai kesepakatan apapun dengan Chelsea. Memanfaatkan situasi tersebut, PSG kemudian dikabarkan mengajukan penawaran dan menurut kabar terbaru dari psgtalk.comTampaknya The Blues dan raksasa Ligue 1 semakin dekat untuk mendapatkan kesepakatan.

Chelsea sendiri disebut-sebut telah menaksir mantan gelandang Monaco itu senilai Rp 695 miliar, meski tim asal London tersebut juga tetap terbuka dengan metode pinjaman asli dengan opsi pembelian. Angka tersebut kabarnya menjadi hal yang menghalangi Milan untuk mendatangkan sang pemain, namun tampaknya PSG telah menemukan metode pembayaran yang bisa memuaskan keinginan The Blues.

Berita Sepak Bola Terbaru:
Manchester City 2-5 Rapor Pemain Leicester, Terima Tiga Penalti, Rekor Terburuk Guardiola!
Rapor Crotone 2-0 AC Milan: Tanpa Ibrahimovic, Dua Pemain Muda Pamer!
Hasil Liga Spanyol: Barcelona hancurkan Villarreal dengan empat gol tanpa balas, Ansu Fati sang juara!
Hasil Liga Italia: AS Roma Hampir Hancurkan Juventus, Ronaldo Jadi Pahlawan!

Sang penguasa Ligue 1 dikabarkan bakal mendatangkan sang pemain dengan bayaran pinjaman sebesar Rp. 122 milyar dengan opsi pembelian Rp. 278 Milyar dan bonus tambahan Rp. 139 miliar. Sebuah metode keuangan yang cukup kompleks, namun tampaknya angka tersebut cukup bisa diterima The Blues.

Jika memang benar PSG nyaris bisa memboyong Bakayoko, tentu bakal mengecewakan kubu Milan sendiri. Skuad Merah Hitam dikabarkan masih ingin mencoba bernegosiasi dengan Chelsea, namun mereka baru akan melakukannya usai babak playoff Liga Europa di tengah pekan.

Milan sepertinya ingin memastikan apakah mereka akan memasuki babak utama Liga Europa atau tidak sebelum mendatangkan Bakayoko. Kubu Merah Hitam tak mau gegabah dalam berinvestasi, mengingat kondisi keuangan yang tidak menentu akibat pandemi saat ini.

Sumber: PSG semakin dekat untuk mengalahkan Milan dengan mendatangkan gelandang Chelsea ini
Berita Sepak Bola
Video Berita Sepak Bola
Video Cerita Bola

Cetak Gol di Liga Europa, Ini Harapan Striker Muda AC Milan

Cetak Gol di Liga Europa, Ini Harapan Striker Muda AC Milan

Gila Bola – Mampu mencetak gol di Liga Europa bersama AC Milan, striker muda, Lorenzo Colombo kini berharap bahwa itu akan menjadi sebuah awal bagi karir yang panjang baginya.

Harus kehilangan Zlatan Ibrahimovic beberapa saat menjelang pertandingan karena penyerang Swedia itu terpapar Covid-19, AC Milan harus langsung menggunakan pemain mudanya, Lorenzo Colombo. Pemain muda tersebut ternyata cukup mampu membantu klubnya untuk lolos dari hadangan klub Norwegia, Bodo/Glimt lewat satu golnya dalam pertandingan tengah pekan tersebut.

Gol yang dicetak oleh Colombo itu juga merupakan gol perdananya bagi Milan dalam partai resmi dan membuat sang pemain tentunya sangat gembira. Namun, meskipun sudah mampu mencetak gol pertamanya bagi skuad Merah Hitam, pemain berusia 18-tahun itu merasa dia masih belum melakukan apapun.

Berbicara dengan Milan TV, penyerang muda itu kini berharap bahwa gol itu hanya akan menjadi sebuah awal baginya untuk bisa mendapatkan karir yang panjang di sepak bola. Sang pemain menyadari bahwa dirinya masih harus berusaha dan bekerja keras untuk bisa memiliki masa depan yang cerah, terutama di tim asuhan Stefano Pioli tersebut.

Saat ini memang Colombo sudah disiapkan menjadi salah satu alternatif bagi Milan di lini depan, meskipun belum tentu menjadi pilihan utama setelah Ibrahimovic. Skuad Merah Hitam sendiri masih memiliki Ante Rebic dan juga Rafael Leao yang kebetulan keduanya juga absen dalam pertandingan Liga Europa tersebut.

Akan tetapi, dengan golnya bisa jadi hal itu akan membuat Colombo bisa lebih nyaman dan memiliki kesempatan untuk kembali di tampilkan pada beberapa partai ke depan. Sang penyerang sendiri juga mengakui jika dia masih banyak membutuhkan bantuan di lapangan, terutama saat melakukan pergerakan tanpa bola.

Satu hal yang pasti, sang penyerang muda itu kini memiliki tambahan kepercayaan diri lebih jika nantinya akan kembali mendapatkan kesempatan untuk bermain. Pelatih Milan, Pioli juga pastinya lebih memiliki kepercayaan untuk memainkan Colombo kedepannya, terutama jika Ibrahimovic tidak akan bisa dimainkan lagi seperti pada partai Liga Europa tengah pekan tersebut.

Sumber: Cetak Gol di Liga Europa, Ini Harapan Striker Muda AC Milan
Berita Bola
Video Berita Bola
Video Cerita Bola

Update Transfer 18 September 2020: Inter Milan, Barcelona, Juventus, Man Utd, Hotspur, Milan

Update Transfer 18 September 2020: Inter Milan, Barcelona, Juventus, Man Utd, Hotspur, Milan

Gila Bola – Ada 23 update transfer hari ini, termasuk pemain Inter incaran Barca ternyata bukan Lautaro Martinez, melainkan pemain yang pernah merumput di Manchester United. Kedatangan Gareth Bale ke Tottenham Hotspur, selain Sergio Reguilon akan diumumkan dalam beberapa hari mendatang. Sebuah berita besar bagi para pendukung Tottenham. Sementara itu Sami Khedira bisa saja bergabung secara gratis ke Manchester United. Simak selengkapnya di video berikut ini!

Dan jangan lupa SUKREB yah gess, tinggal klik di sini kok 🙂

Sumber: Update Transfer 18 September 2020: Inter Milan, Barcelona, Juventus, Man Utd, Hotspur, Milan
Berita Bola
Video Berita Bola
Video Cerita Bola